Widget HTML Atas

Apa itu AI-Generated Content dan SEO ? Kekurangan dan kelebihan



Kekurangan dan kelebihan AI-Generated Content dan SEO - Penggunaan AI-Generated Content makin marak dikerjakan dalam berbagai bidang, tergolong dalam marketing. Pada tahun 1996 Bill Gates pernah menciptakan suatu essai berjudul “Content is King”. Dan hal itu menjadi suatu kenyataan sekarang. Konten sudah seperti mata uang yang mesti dimiliki, tanpa konten, bisnis Anda akan mengalami masa-masa yang berat.

Hal itu menjadi aspek pendorong banyaknya minat penggunaan AI-Generated Content. Terlebih semenjak dirilisnya GPT oleh OpenAI yang mempunyai kemampuan hebat dalam memproduksi konten.

Penggunaan AI untuk aneka macam keperluan bukanlah hal yang baru lagi. Anda sudah sering menggunakannya walau tanpa disadari. Dan sekarang AI mampu digunakan untuk meningkatkan kunjungan website Anda, menciptakan materi penjualan serta selaku langkah efisiensi. 

Dalam beberapa tahun terakhir, AI sudah berganti dari sesuatu yang futuristik menjadi suatu realita yang ada di depan mata. Anda sudah melihat AI mengubah industri manufaktur, layanan konsumen, dan keuangan. Jadi, apakah hal yang sama juga akan terjadi di dunia Marketing? Akankah AI-Generated Content akan mengambil alih tugas penulis?


Konten

  • Apa Itu AI-Generated Content?
  • Siapa Saja Yang Menggunakan AI-Generated Content?
  • Pendapat Google Tentang AI-Generated Content
  • Apakah Ada Larangan Penggunaan AI-Generated Content?
  • Bisakah AI Membuat Konten Original?
  • Apakah AI-Generated Content Bagus Untuk SEO?
  • Keuntungan memakai perangkat lunak penulisan AI
  • Kerugian memakai perangkat lunak penulisan AI
  • Bagaimana AI Menghasilkan Konten?

Apa Itu AI-Generated Content?

AI-Generated Content ialah segala macam konten yang dibuat oleh kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI). Ini dapat meliputi teks, gambar, video, dan yang lain.


Siapa Saja Yang Menggunakan AI-Generated Content?

Kantor info Inggris terkemuka Press Association (PA) telah menggunakan AI untuk menulis sekitar 30.000 info setempat per bulan. 

Perusahaan teknologi OpenAI (diresmikan bersama oleh Elon Musk) meluncurkan alat AI “GPT-3,” yang mampu menulis seperti manusia. Para peneliti disangka menggunakannya untuk menulis cerita , mengembangkan wawasan filosofis , dan menjawab pertanyaan medis .

Menariknya, dari hasil survei 13,000 digital professionals, Econsultancy melaporkan penggunaan AI diberbagai bidang marketing yakni pemasaran email (40%), iklan terprogram (34% vs. 24%), on-site personalisasi (36%), pengerjaan konten (34%) dan kampanye otomatis (36%). Hal ini memperlihatkan konten yang dihasilkan AI telah diterima dalam ranah penjualan.

Ini merupakan jenis baru dari teknik yang sudah lama kita kenal yakni AGC atau Auto Generated Content. Bedanya AGC hanya memakai algortima tanpa kemampuan untuk pembelajaran mirip AI.


Pendapat Google Tentang AI-Generated Content

John Mueller dari Google mengatakan bahwa konten teks yang dihasilkan AI dianggap sebagai spam :

“Bagi kami ini, intinya, masih termasuk dalam kategori konten yang dibentuk secara otomatis yang merupakan sesuatu yang kami miliki di Pedoman Webmaster sejak hampir permulaan.

Kecurigaan saya mungkin mutu konten sedikit lebih baik dibandingkan dengan alat sekolah yang betul-betul tua, tetapi bagi kami itu masih merupakan konten yang dibentuk secara otomatis, dan itu mempunyai arti bagi kami itu masih melanggar Pedoman Webmaster. Kaprikornus kami akan menilai itu selaku spam.

John Mueller

Apakah Ada Larangan Penggunaan AI-Generated Content?

Jika Anda mencari dengan cermat, ketika ini belum ada hukum tertulis yang dibentuk oleh Google mengenai AI-Generated Content. Tapi, untuk konten teks yang dibuat secara otomatis, itu terang dihentikan dalam Google Search Central.

Jika Anda menyaksikan bimbingan Google Search Central, maka hal ini merupakan hal pertama yang dibahas dalam bagian Pedoman Kualitas. Tentu saja ini berarti pembuatan konten secara otomatis mendapat perhatian besar dari Google.

Menurut tutorial tersebut, konten yang dibentuk secara otomatis yakni konten yang dibentuk secara terprogram. Konten seperti ini biasa disebut juga Auto Generated Content disingkat AGC. Saya rasa AI-Generated Content masih tercakup dalam pengertian ini.

Dulu, AGC yaitu teknik SEO yang sungguh banyak digunakan sebab AGC mampu menghasilkan konten dengan cepat dan murah. Tapi jikalau kita bicara mengenai mutu, maka bisa dikatakan kualitasnya tidak cukup baik.

Google mengingatkan bahwa mereka mampu mengambil langkah-langkah berupa Manual Action terhadap konten kalau ditujukan untuk memanipulasi peringkat penelusuran dan tidak membantu pengguna. Makara perlu diingat bahwa hal tersebut khusus untuk konteks terbatas penggunaannya untuk yakni memanipulasi peringkat pencarian dan tidak membantu pengguna.

Selain itu diakhir penjelasan mengenai konten otomatis ini, Google manambahkan mengenai pentingnya menyertakan nilai yang memadai untuk konten Anda.

Jika Anda membandingkan AGC yang dibentuk dengan cara tradisional dengan AGC yang menggunakan AI, maka kualitas akan jauh berlawanan. AI-Generated Content memiliki mutu yang jauh lebih tinggi. Bahkan sebagian orang akan kesulitan membedakan antara kontan dari penulis profesional dan AI-Generated Content.

Selain itu untuk memastikan kualitasnya, konten tersebut haruslah direview oleh seorang editor sehingga mampu dijamin bahwa konten itu mampu menawarkan manfaat pagi pengguna. Makara, berdasarkan saya AI-Generated Content bukanlah duduk perkara asalkan diberi komplemen nilai dari direview oleh seorang editor.


Bisakah AI Membuat Konten Original?

AI masih dalam tahap pengembangan, cuma mampu menciptakan konten menurut data yang ada. Ini mempunyai arti bahwa jika Anda ingin menciptakan konten yang telah banyak dibuat oleh orang lain maka mungkin AI mampu menciptakan sesuatu yang baru dan unik untuk situs Anda. Tapi jika tidak, maka Anda tidak dapat menghendaki banyak dari AI.

Namun, tidak ada balasan tunggal untuk pertanyaan ini alasannya adalah kesanggupan kecerdasan buatan (AI) terus meningkat dengan segera. Saat ini, AI sudah digunakan untuk menghasilkan konten dalam berbagai cara, seperti menciptakan postingan berita, membuat deskripsi produk, dan menciptakan iklan bertarget.


Apakah AI-Generated Content Bagus Untuk SEO?

Google sudah mengatakan bahwa konten yang dihasilkan AI dianggap sebagai spam. Karena konten AI pada dasarnya yaitu konten yang dibentuk secara otomatis, itu berlawanan dengan pedoman mereka dan dianggap selaku praktik topi hitam.

Namun, persoalan yang dimiliki Google ialah mereka ‘tidak dapat mengklaim’ untuk mengenali kapan seseorang telah memakai perangkat lunak penulis AI. SEMRush menguji coba ini dengan menciptakan sejumlah halaman dengan AI (dengan alat yang memakai versi kecerdasan buatan GPT-2, tidak melaksanakan optimasi SEO selain pembuatan tautan. Halaman-halaman itu mencapai beberapa peringkat, memperlihatkan bahwa, kalau blog ini sudah dioptimalkan sepenuhnya , itu dapat menghasilkan beberapa hasil yang mengesankan.

Tidak cuma itu, pengguna lain mengklaim telah mencapai peringkat memakai penulisan konten AI. Hal ini memperlihatkan bahwa Google belum bisa membedakan antara konten AI dan konten buatan insan. Yang tidak menolong yaitu bahwa GPT3 – versi pembelajaran mesin yang dipakai oleh alat tulis AI – tampaknya lebih sulit dideteksi dibandingkan versi lain , menimbulkan lebih banyak tantangan bagi mesin telusur.

Google senantiasa mengatakan untuk menulis untuk audiens sasaran Anda, bukan mesin pencari. Untuk menciptakan konten yang sungguh-sungguh beresonansi dengan mereka, Anda perlu memperhatikan industri, menyimak apa yang bantu-membantu dibilang audiens Anda sehingga Anda dapat menunjukkan poin nilai nyata, dan bahkan solusinya. Cukup dengan memperoleh kata kunci, mengimpornya ke dalam alat dan memakai AI untuk menulis postingan akan menghasilkan salinan biasa yang tidak cocok dengan pembaca Anda.


Keuntungan memakai perangkat lunak penulisan AI

Ada beberapa laba memakai AI untuk menulis:

  • Membantu penulis – AI mampu sangat membantu penulis, menulis menjadi cara simpel dan tidak membutuhkan waktu yang usang.
  • Membantu memperoleh wangsit gres – Saat ini AI dapat dengan membantu Anda untuk mendapatkan ilham aru untuk suatu topik tertentu.
  • Menghemat waktu dan biaya.
  • Dapat dipakai untuk berbagai konten – walaupun, mutu konten mampu bervariasi. Misalnya, konten media umum dan artikel untuk situs web Anda, meskipun masih belum tepat.
  • Dapat membuat draf awal untuk Anda edit dan kembangkan.
  • Kualitas konten akan meningkat dari waktu ke waktu – alasannya AI mengenali konten yang ingin Anda buat, AI akan menyanggupi kebutuhan itu dengan lebih baik saat Anda terus menggunakannya.

Kerugian menggunakan perangkat lunak penulisan AI

Sementara copywriting bertenaga AI dapat berguna sebab sejumlah alasan, ada banyak kelemahannya.

  • Alat AI tidak dapat sepenuhnya memahami emosi dan motivasi insan – mirip yang kami sebutkan sebelumnya, penulis postingan AI tidak dapat membuat salinan yang cocok dengan audiens seperti halnya konten insan yang ditulis dengan baik.
  • Tidak dapat mengerti nuansa bahasa tertentu – ini bermakna alat AI cenderung menciptakan kesalahan ketika merinci informasi kepada audiens Anda.
  • Dapat menghalangi kreativitas dan kolaborasi
  • Tidak 100% tepat – konten yang dihasilkan mungkin tidak terbaca dengan baik dan bahkan membagikan informasi yang salah yang memerlukan seseorang untuk menyelesaikannya. Pertimbangkan potensi kerusakan reputasi bila kesalahan faktual atau kesalahan fundamental dalam konten ditayangkan di situs web Anda. Saat kami menguji coba penulisan konten bentuk panjang memakai AI, kami juga memperoleh bahwa itu terasa monoton dan berulang.
  • Memiliki dilema mengatakan terhadap audiens tertentu – Alat AI tidak dapat sepenuhnya memahami bahasa yang mereka gunakan dan menggali lebih dalam apa yang mereka katakan. Karena itu, mereka tidak melakukan pekerjaan dengan baik untuk industri tertentu, seperti medis.
  • Tidak semua alat AI mutakhir – misalnya, Jasper terakhir ‘dilatih’ pada tahun 2019 , artinya dikala ini Jasper tidak dapat menulis ihwal insiden sehabis waktu tersebut.

Bagaimana AI Menghasilkan Konten?

Pembuatan konten dengan AI melibatkan kecerdasan buatan yang memproduksi konten, berdasarkan data yang didapatkan secara online. Menggunakan pemrosesan bahasa alami (natural language processing-NLP) dan pengerjaan bahasa alami (natural language generation-NLG), AI akan belajar perihal suatu topik dan menghasilkan kalimat memakai kosa kata yang dirancang untuk mereka pelajari.


Tidak ada komentar untuk "Apa itu AI-Generated Content dan SEO ? Kekurangan dan kelebihan"